Tokoh Reformasi Anwar Ibrahim Dilantik Jadi Perdana Menteri Malaysia

Raja Malaysia Yang di-Pertuan Agong Al Sultan Abdullah telah menyetujui untuk mengangkat Anwar Ibrahim sebagai Perdana Menteri Malaysia ke-10.

Pengawas Keuangan Rumah Tangga Kerajaan Datuk Seri Ahmad Fadil Syamsuddin dalam keterangan tertulis yang diterima di Kuala Lumpur, Kamis, mengatakan setelah menyempurnakan pandangan melalui pertemuan dengan raja-raja Melayu, Yang di-Pertuan Agong menyetujui untuk mengangkat Anwar Ibrahim selaku anggota Parlemen Tambun sebagai Perdana Menteri Malaysia ke-10.

“Hal itu sesuai dengan kewenangan Yang di-Pertuan Agong yang diatur dalam Pasal 40 (2) (a) dan Pasal (43) (a) Konsitusi Federal,” kata Ahmad Fadil.

Yang di-Pertuan Agung Sultan Abdullah pada pukul 11.00 waktu setempat menghadiri dan memimpin musyawarah khusus dengan raja-raja Melayu di Istana Negara, dan menanyakan proses pengangkatan Perdana Menteri baru setelah Pemilihan Umum ke-15, 19 November 2022 lalu.

Proses selanjutnya adalah Upacara Pemberian Akta Pengangkatan dan Upacara Pengucapan Sumpah Jabatan dan Kesetiaan serta Sumpah Rahasia sebagai Perdana Menteri yang berlangsung pada pukul 17.00 hari ini di Istana Negara.

Pelantikan Anwar Ibrahim sebagai Perdana Menteri (PM) ke-10 Malaysia disambut perayaan oleh para pendukung setianya. Para pendukung Anwar mengaku sempat merinding saat menyaksikan pelantikannya di Istana Negara pada Kamis (24/11) sore waktu setempat.

Seperti dilansir AFP, Kamis (24/11/2022), kebanyakan pendukung Anwar mengaku sangat senang karena sang tokoh politik yang didukungnya akhirnya bisa menjabat PM Malaysia setelah sekian lama berjuang keras. Di ibu kota Kuala Lumpur, para pendukung Anwar berada dalam suasana penuh kegembiraan.

(Suara Islam)

Loading...