Tak Terima UAS Ditolak Singapura, PA 212 Marah-marah Ancam Turun ke Jalan

Wakil Sekretaris Jenderal (Wasekjen) PA 212, Novel Bamukmin mengatakan pihaknya akan menggeruduk Kedubes Singapura.

Hal itu dilakukan jika pemerintah Indonesia tidak segera memperingatkan Singapura atas pencekalan terhadap Ustaz Abdul Somad (UAS) yang dicap sebagai ekstremis.

“Jelas apa yang dilakukan Singapura telah melakukan penghinaan terhadap ulama kami dengan alasan ajaran ektremis dan ini jelas mengada-ada,” ujar Novel, Kamis (19/5).

Novel juga meminta kepada wakil rakyat untuk segera memanggil Dubes Singapura di Jakarta untuk menarik pernyataannya yang melabeli UAS sebagai ekstremis.

“Kalau tidak, DPR bisa mengadukan Singapura ke PBB karena sudah melanggar Hak Asasi Manusia,” jelas dia.

Tak hanya itu, menurut dia, pemerintah Indonesia terutama Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) harus segera memberikan peringatan keras ke Singapura.

Dia menjelaskan siapa saja yang berada di Singapura selama menjadi WNI wajib mendapat perlindungan dari negara. “Itu termaktub dalam UU Nomor 37 Tahun 1999,” terang Novel.

(Suara Islam)

Loading...