Pesantren dan Santri

Ilustrasi

Cliffort Geertz, seorang antropolog Amerika terkemuka, mengemukakan pandangan yang menarik tentang Pesantren dan Santri. Dalam penelitiannya ia melukiskan unsur-unsur terpenting dan suasana pesantren sebagai berikut :

“Suatu komplek asrama siswa dikelilingi tembok yang berpusat pada suatu masjid, biasanya pada sebuah lapangan berhutan di ujung desa. Ada seorang guru agama, biasanya disebut kiyai, dan sejumlah siswa pria muda, kebanyakan bujangan – para santri – yang mengaji Qur-an, melakukan latihan-latihan mistik dan tampaknya pada umumnya meneruskan tradisi India yang terdapat sebelumnya dengan hanya sedikit perubahan dan aksen bahasa Arab yang tidak sangat seksama… tampaknya suasana jauh lebih mengingatkan kepada India atau Persia ketimbang Arab atau Afrika Utara”. (Dr. Manfred Ziemek, Pesantren dalam Perubahan Sosial, P3M, Jakarta, cet. I, 1986, h. 101.

Dalam penjelasan lebih lanjut, Geertz mengatakan bahwa Pesantren berarti Pesantrian, yakni tempat “santri”. Kata ini secara literal berarti manusia yang baik-baik. Kata santri mungkin diturunkan dari kata Sansekerta “Shastri” yang berarti ilmuwan Hindu yang pandai menulis. Dan dalam artinya yang luas dan lebih umum kata santri mengacu pada seorang anggota bagian penduduk Jawa yang menganut Islam dengan sungguh-sungguh – yang sembahyang, pergi ke masjid pada hari Jum’at dan sebagainya.(ibid. H. 99).

Bersambung

Sumber: FB KH Husein Muhammad

(Suara Islam)

Loading...