Parah! Konser di Cibis Park Jaksel Langgar Protokol Kesehatan

Foto: Suasana kerumunan di Cibis Park saat Superglad di atas panggung (Tangkapan layar Instagram Superglad)

Rekaman video acara panggung musik di Cibis Park, Cilandak, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, tanpa menerapkan protokol kesehatan viral di media sosial. Suasana kerumunan di acara ini terekam dalam video yang diunggah band Superglad.

Band Superglad mengunggah video siaran langsung kegiatan manggung-nya di akun Instagramnya saat mengisi acara musik di Cibis Park, Jakarta Selatan. Video siaran langsung berdurasi 39 menit 42 detik itu menayangkan momen Superglad di belakang panggung hingga saat naik panggung.

Offline pertama Superglad di era Pandemi!” tulis akun @superglad_band seperti dilihat detikcom, Senin (3/5/2021).

Dalam video nampak aksi panggung Superglad menimbulkan kerumunan penonton. Para penonton yang didominasi remaja kebanyakan tidak mengenakan masker sesuai imbauan pemerintah di tengah pandemi COVID-19.

Penonton terlihat menikmati lagu-lagu yang dimainkan Superglad. Mereka melompat-lompat dan tak menerapkan jaga jarak, saling berdempetan satu dengan yang lain.

Kita main di @manggungdipasar. Thanks buat temen-temen yang udah hadir dan meramaikan. We appreciate it, we love you Heroes! Nantikan konser berikutnya di offline ataupun Live instagram kita! Support #walktogether #rocktogether,” lanjut Superglad dalam kolom penjelasan video tersebut.

Video siaran langsung ini diunggah Superglad dua hari lalu atau Sabtu, 1 Mei 2021. Seperti dilihat detikcom di profil akun Instagram @manggungdipasar, tertera keterangan Pasar Kita Pamulang. Slogan @manggungdipasar adalah ‘MANGGUNG DI PASAR RAMADHAN, 7 hari di bulan Ramadhan Al-Mubarak, 29 band di satu titik kota. 25 April – 1 Mei’.

Diketahui sebelumnya rekaman video menampilkan adanya konser musik tanpa menerapkan protokol kesehatan viral di media sosial. Konser musik yang mendapat perhatian publik ini disorot Satgas COVID-19.

Hal ini menjadi bahan evaluasi untuk Satgas COVID-19 Daerah untuk lebih bertindak antisipatif tidak hanya reaktif. Mohon kepada penyelenggara acara agar tidak menyelenggarakan acara yang jelas-jelas tidak mampu dikendalikan protokol kesehatannya. Penyelenggara akan dimintai pertanggungjawaban publik atas kegiatan yang membahayakan kesehatan masyarakat,” Jubir Satgas COVID-19 Wiku Adisasmito saat dihubungi hari ini.

Melansir detik.com, Manajemen Superglad Yuri mengatakan, mereka bersedia tampil mengisi acara tersebut karena penyelenggara mengaku sudah mengantongi izin.

Kenapa kami mengambil event ini karena mereka (penyelenggara) menjamin sudah mengantongi izin baik secara keamanan maupun kesehatan,” ujar manajer Superglad, Yuri, saat dihubungi detikcom melalui sambungan telepon, Senin (3/5/2021).

Kami mau menghadiri event tersebut juga karena event tersebut mengatakan mereka sudah sesuai dengan izin keamanan,” sambung Yuri menegaskan.

Yuri menyatakan, personel Superglad selalu patuh menggunakan masker kecuali saat bernyanyi di panggung.

Masalah penonton memakai masker atau tidak, sudah bukan urusan Superglad. Itu lebih ke manajemen penyelenggara acara,” kata Yuri.

Suasana kerumunan di Cibis Park saat Superglad di atas panggung Foto: Tangkapan layar Instagram Superglad

(Suara Islam)

Loading...