Jadi PJ Gubernur DKI, Heru Budi Hartono Siap Tuntaskan 3 Masalah Utama di Ibu Kota

Heru Budi Hartono yang sudah resmi dilantik sebagai Pj Gubernur DKI Jakarta akan fokus untuk menyelesaikan tiga masalah utama di ibu kota, yaitu mengurai kemacetan, menata kota, dan mengatasi banjir.

“Beberapa waktu yang lalu saya sudah disampaikan arahan Bapak Presiden, ada tiga. Tiga itu kerjanya sudah waduh luar biasa, jadi harus kerja dan kerja turunan dari penanganan banjir, turunan dari tata ruang dan tentunya bagaimana mengurai kemacetan,” kata Heru di kompleks istana kepresidenan Jakarta pada Senin (17/10/2022).

Hari ini Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian telah melantik Heru Budi Hartono sebagai Pj Gubernur DKI Jakarta berdasarkan Keputusan Presiden (Keppres) No. 100/P Tahun 2022 Tentang Pengesahan Pemberhentian Gubernur dan wakil Gubernur DKI Jakarta Masa Jabatan 2017-2022 dan Pengangkatan Penjabat Gubernur DKI Jakarta yang ditetapkan Presiden Joko Widodo pada 14 Oktober 2022. Heru Budi sebelumnya adalah Kepala Sekretariat Presiden (Kasetpres) sejak 2017.

“Program-program yang dirasakan oleh masyarakat langsung tentunya akan kita agendakan di dalam pembahasan APBD 2023 yang mungkin dalam waktu dekat akan kita bahas,” tambah Heru.

Heru mengatakan bahwa ia akan langsung bertemu dengan Menteri PUPR Basuki Hadimuljono untuk meminta saran serta berkoordinasi mengenai apa yang bisa dilakukan oleh Pemprov DKI dan Kementerian PUPR untuk bersama-sama mengatasi banjir.

“Kalau banjir kan ada tiga, banjir rob, banjir hujan yang memang masuk ke area Jakarta dan banjir kiriman. Nanti sore saya akan bertemu dengan Pak Menteri PUPR terkait dengan banjir kiriman yang memang harus terbebankan di DKI. Jadi ada pembangunan waduk, sodetan, dan lainnya,” ungkap Heru.

Dalam APBN 2023 pun menurut Heru akan dimasukkan anggaran terkait penanganan air rob seperti pembangunan “break water”, pembangunan turap dan beberapa waduk di sekitar Jakarta Utara atau Jakarta Barat.

“Nah bagaimana dengan (banjir) yang ada di Jakarta sendiri? Tentunya yang ‘short time’ ini, sangat mendesak 1-2 bulan ini ada dua hal. Pertama adalah saya harus mengecek seluruh pompa-pompa, rumah pompa, waduk berfungsi dengan baik,” tambah Heru.

Heru juga berencana untuk mengajukan anggaran pengerukan saluran-saluran.

“Bagaimana yang jangka panjang untuk DKI Jakarta? Tadi ada pembangunan beberapa waduk, situ-situ, termasuk juga pemulihan pompa, termasuk juga revitalisasi kali. Nah itu yang memang program DKI Jakarta dan banyak lagi lainnya,” ucap Heru.

Selain bertemu dengan Menteri PUPR, hari ini Heru Budi menyebut ia juga akan mengikuti rapat paripurna.

“Besok ada pengarahan 600 pejabat DKI, setelah itu saya ada beberapa ke wilayah, ada itu Waduk Pluit, Kali Sentiong dan seterusnya, padat sampai satu minggu ke depan sudah keliling terus, ya doakan saja mudah-mudahan bisa sehat selalu,” tutur Heru.

Selama Heru Budi Hartono menjabat sebagai Pj Gubernur DKI, ada Pelaksana Harian (plh) Kasetpres yang akan mengerjakan tugas Kasetpres untuk membantu Presiden Jokowi dalam bekerja.
Jabatan tersebut akan dilaksanakan secara bergantian oleh Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media, Sekretariat Presiden Bey Triadi Machmudin dan Deputi Bidang Administrasi dan Pengelolaan Istana Rika Kiswardani sesuai dengan periode waktu.

(Suara Islam)

Loading...