Innalillahi! Merasa Diperlakukan Seperti Hewan, Begini Curhatan Korban Penggusuran Anies

Korban Penggusuran Sunter. ©2019 Liputan6.com/Yopi

Korban Penggusuran di Jalan Agung Perkasa VIII, Sunter Jaya, Tanjung Priok, Jakarta Utara mengaku diperlakukan seperti binatang. Mereka seperti tidak dipedulikan oleh pemerintah.

“Kami kayak binatang saja pak. Sudah dihancurkan (tempat) tinggal kami. Tidak ada relokasi,” kata Mochamad Hasan Basri salah satu warga di lokasi, Minggu (17/11).

Hasan menyayangkan sikap pemerintah menghancurkan tempat tinggalnya dan warga lainnya tanpa memberikan solusi. Hingga saat ini, dia dan warga lain sama-sekali tidak direlokasi usai digusur.

Hasan dan warga sempat bertahan di lokasi meski diminta untuk meninggalkan tempatnya dalam waktu satu minggu. “Kemarin mau digoyang (bongkar) tapi warga melawan. (Akhirnya) tidak jadi,” ucap dia.

Warga berharap tidak dipindah dan tetap diizinkan kembali membangun tempat tinggal mereka seperti semula.

“Kalaupun direlokasi ke rusun kami tidak mau pak, kami kan bukan orang kantoran. Kami susah dagang,” kata Hasan.

Tinggal Dalam Keterbatasan

Hasan masih tetap bertahan di lokasi penggusuran. Entah sampai kapan. Dia bingung hendak ke mana melangkahkan kakinya.

Akhirnya dia membangun gubuk ala kadarnya di sekitar lokasi penggusuran. Gubuk yang jika diperhatikan jauh dari kata layak itu dihuni oleh Hasan beserta dan tiga anak dan seorang istrinya.

Di sana Hasan beserta keluarga merasa kesulitan untuk mengakses sanitasi dan air bersih. “Kami jadi susah sholat pak. Udah berapa dosanya. Biasa tiap malam Jumat Yasinan jadi tidak,” ungkap dia.

Sebelumnya, warga yang tinggal di Jalan Agung Perkasa VIII, Sunter Jaya, Tanjung Priok, Jakarta Utara digusur pada Kamis (14/11). Mereka yang digusur sampai saat ini masih bertahan sampai waktu yang tidak diprediksi.

(merdeka.com/suaraislam)