Berikut 8 Amalan Sunnah yang Dianjurkan untuk Perbanyak Pahala di Bulan Ramadhan

Foto: pwmuco

Ramadhan merupakan bulan penuh keberkahan dan ampunan. Bulan suci ini menjadi momen penting bagi umat muslim.

Di bulan Ramadhan, amal kebaikan akan diberi balasan berlipat ganda. Termasuk dengan menjalani amalan sunnah.

Syekh Muhammad ibn ‘Umar Nawawi al Bantani dalam kitab Nihayah al-ain fi’Irsyad al-Mubtadin merinci amalan-amalan yang bisa dilakukan saat bulan puasa seperti dituliskan Ustadz M. Tatam Wijaya di laman NU Online.

Berikut 8 amalan sunnah di bulan Ramadhan.

1. Mengakhirkan sahur

Amalan sunnah di bulan Ramadan salah satunya bisa dilakukan dengan mengakhirkan waktu sahur. Rasulullah bersabda: “Bersantap sahurlah kalian, karena sahur itu adalah keberkahan (HR. Bukhari)”.
Sahur terpenuhi bila seorang menyantap makanan atau minum meski hanya seteguk air. Kegiatan ini bisa dilakukan seusai tengah malam hingga sebelum waktu yang diragukan yakni antara malam atau terbit fajar.

2. Menyegerakan buka

Selepas perpuasa sepanjang hari, umat Islam dianjurkan menyegerakan berbuka puasa. Berbuka puasa dilakukan ketika masuk waktu maghrib.
Sementara saat berbuka puasa, umat muslim disunnahkan untuk mengonsumsi makanan manis seperti kurma basah (ruthab). Namun, kurma tersebut bisa digantikan air putih ataupun makanan dan minuman manis lainnya.

3. Membaca doa sebelum berbuka

Amalan sunnah lainnya yakni membaca doa ma’tsur sebelum berbuka puasa yang berbunyi: “Allahumma laka shumtu wabika amantu wa ‘ala rizqika afthartu birahmatika yaa arhamar rahimin”.

Doa ma’tsur tersebut memiliki arti: “Ya Allah, hanya untuk-Mu aku berpuasa, kepada-Mu aku beriman, atas rezeki-Mu aku berbuka, berkat rahmat-Mu, wahai Dzat yang maha penyayang di antara para penyayang”.

4. Mandi besar sebelum terbit fajar

Umat islam diwajibkan mandi besar setelah melakukan junub atau sesudah masa haid dan nifas. Sunnahnya, mandi besar dilakukan sebelum terbit fajar saat bulan Ramadan.

Hal ini dimaksudkan agar bisa menunaikan ibadah puasa sekaligus menghindari kekhawatiran air masuk ke anggota tubuh seperti mulut, telinga dan anus, sehingga membatalkan puasa.

Meski begitu, bila tidak bersedia mandi besar dalam waktu tersebut, umat muslim dianjurkan mencuci anggota tubuh yang dimaksud dan membaca niat mandi besar.

5. Menghindari perkataan kotor

Amalan sunnah lainnya yakni menjaga lisan saat bulan Ramadan. Pasalnya, segala perkataan kotor ataupun bohong bisa menggugurkan pahala puasa seseorang.

6. Menahan diri dari godaan

Puasa atau saum memiliki arti menahan diri dari makan dan minum serta segala perbuatan yang membatalkan, mulai terbit fajar hingga terbenam matahari sesuai syarat tertentu.

Maka dari itu, selama berpuasa di bulan Ramadan umat muslim dianjurkan untuk menahan diri dari segala godaan hawa nafsu.

7. Memperbanyak sedekah

Amalan sunnah lainnya yang tidak boleh dilewatkan yakni memperbanyak sedekah. Utamanya dengan memberikan hidangan berbuka puasa (ifthar) kepada orang yang berpuasa.

Rasulullah bersabda: “Siapa saja yang memberi makanan berbuka kepada seorang yang berpuasa, maka dicatat baginya pahala seperti orang puasa itu, tanpa mengurangi sedikit pun pahala orang tersebut (HR. Ahmad)”.

8. Mengkhatamkan Al-Quran

Memperbanyak membaca dan mengkhatamkan Al-Quran menjadi amalan yang dianjurkan kepada umat muslim saat bulan Ramadan. Minimal kegiatan tersebut dilakukan sekali selama bulan suci.

Ulama-ulama terdahulu rajin mengkhatamkan Al-Quran saat bulan Ramadhan, seperti Imam al-Syafi’i yang khatam hingga 60 kali.

(Suara Islam)

Loading...