Suriah Membayar Mahal untuk Serangan ISIS di Iran

274

Apa yang terjadi sudah diperkirakan, tapi siapa yang akan membayangkan bahwa responsnya akan seperti yang terjadi. Teroris menyerang sasaran lembaga utama yakni Gedung DPRD; Ini adalah bangunan simbolis, tempat suci pendiri Republik Islam Iran, Ayatollah Khomeini. Sedangkan untuk para teroris, mereka adalah warga Iran.

Reaksi sekelompok orang Suriah adalah: “Kami, orang-orang Suriah, telah banyak menderita dari terorisme, ISIS, al-Assad dan rezim Iran; Kami berdiri dalam solidaritas dengan semua orang yang menjadi korban di mana-mana. ”

Iran mencampuradukkan antara ISIS dan negara-negara Teluk. Faktanya, ISIS merupakan ancaman yang lebih serius bagi negara-negara Arab daripada ke Iran. Situasi Iran lebih baik daripada negara-negara Arab karena kelompok ekstremis, apakah Hizbullah di Lebanon, Mobilisasi Populer dan milisinya di Irak, atau kelompok Houthi di Yaman, semuanya adalah milisi pro-Iran.

Aparat Keamanan Iran terkejut

Keamanan Iran terkejut dengan apa yang terjadi dan menghentikan semua jaringan komunikasi “karena aktivitas teroris.” Ini adalah operasi teroris terbesar di Iran dalam 10 tahun. Orang-orang Iran bingung karena reaksi di lapangan tidak sesuai dengan apa yang dilaporkan stasiun televisi lokal, yang berusaha meringankan dampak serangan tersebut.

Sebenarnya, sejumlah teroris berhasil melewati banyak pos pemeriksaan, dan menurut sebuah laporan, mereka berpakaian seperti wanita. Butuh waktu beberapa jam untuk mengendalikan situasi dan membunuh para teroris.

Keberhasilan ISIS dalam menjalankan operasi teroris di Iran diharapkan karena alasan yang sudah diketahui, namun selama beberapa bulan terakhir, pengamat telah melihat perkembangan yang luar biasa dan meramalkan terjadinya operasi teroris.

Pada akhir Maret, organisasi tersebut menyiarkan video dalam bahasa Persia, meminta minoritas Sunni di Iran untuk memberontak melawan institusi Iran yang didominasi Syiah. The Iran Broadcasting Corporation menggambarkan video tersebut sebagai omong kosong dan mengatakan bahwa ini adalah usaha ISIS untuk menutupi kerugian yang terus meningkat di Irak. Pejabat Iran mengungkapkan tahun lalu bahwa mereka telah menghentikan beberapa serangan ISIS. Setelah video tersebut, ISIS menerbitkan 4 edisi publikasi online ‘Rumiyah’ dalam bahasa Persia. Ini diterbitkan dalam bahasa Inggris, Prancis, Rusia dan Indonesia.

Dengan bangkitnya ISIS, pejabat Iran termasuk Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei, telah memperingatkan bahwa mereka akan melakukan “tindakan tegas” jika militan ISIS datang hanya 40 kilometer di dekat perbatasan Iran.

Charlie Winter, seorang peneliti senior di Pusat Internasional untuk Studi Ekstrimisme Politik dan Kekerasan, mengatakan bahwa ISIS biasa menerbitkan terjemahan artikel dan pernyataan terpilih dalam bahasa Persia, tapi ini adalah pertama kalinya ‘Rumiyah’ diterbitkan dalam bahasa Persia. (Rumiyah berasal dari nama Roma, dan organisasi menganggap bahwa ketika menempati ibukota Italia, maka seluruh dunia akan berada di bawah kendali ISIS).

Menurut Winter, organisasi tersebut telah menerbitkan artikel dalam bahasa Persia dan menerjemahkan video sejak tahun 2015. Namun, dengan edisi Persia ‘Rumiyah’, “tampaknya ada kemajuan logis yang telah terjadi.”

Winter telah turut menulis sebuah laporan yang diterbitkan oleh Pusat Penanggulangan Terorisme Internasional, yang berbasis di Den Haag, di mana tujuh orang Iran melakukan serangan bunuh diri di Irak dan Suriah antara bulan Desember 2015 dan November 2016.

Dalam edisi pertama ‘Rumiyah’ dalam bahasa Persia, ISIS menyerukan pembunuhan ‘orang-orang kafir’, dan menganggap pembunuhan sebagai halal dan sebuah bentuk doa.

Sampul edisi kedua adalah pisau bernoda darah, dengan tip tentang cara membunuh orang-orang kafir dengan pisau (kita telah melihat ini dalam serangan di London Bridge yang berlangsung baru-baru ini di Inggris).

Empat isu lainnya adalah terjemahan dari edisi sebelumnya ‘Rumiyah’.

Propaganda online

Propaganda online ISIS merupakan pilar penting dalam strateginya yang digunakan untuk menarik simpatisan dari seluruh dunia, ribuan di antaranya telah melakukan perjalanan ke Syria dan Irak. Sulit mengukur tingkat keberhasilannya di Iran.

Beberapa analis percaya bahwa ideologi ISIS memiliki sedikit minat kalangan Iran Sunni yang terdiri antara 5 dan 10 persen dari total 81 juta populasi, walaupun Sunni di Iran secara rutin mengalami pelecehan, diskriminasi dan marginalisasi. Namun, ISIS tetap menjadi ancaman bagi Iran.

Agustus lalu, Menteri Intelijen Mahmoud Alawi mengatakan bahwa pihak berwenang telah mencegah 1.500 orang Iran untuk bergabung dengan ISIS.

Pekan lalu, di provinsi Nangarhar di Afghanistan timur, di mana laporan mengkonfirmasi bahwa ISIS aktif, pihak berwenang Afghanistan menerbitkan sebuah video tentang seorang pria yang mengklaim bahwa dia berasal dari Azerbaijan barat Iran dan telah bergabung dengan ISIS melalui aplikasi Telegram, sarana yang paling luas Komunikasi di Iran

Dia berkata: “Demi nama Tuhan, saya adalah Yasser dari Azerbaijan Barat” yang mengklaim bahwa jumlah orang Iran yang tidak ditentukan telah bergabung dan tiba di Nangarhar. Fakta bahwa keempat penyerang parlemen dan tempat suci Khomeini berasal dari kota Kurdi Sunni, berarti bahwa orang-orang Iran dengan etnis yang berbeda telah bergabung dengan ISIS. Media Kurdi penuh dengan cerita dari kelompok Kurdi Iran (juga dari orang Kurdi Irak) yang bergabung dengan ISIS dan kelompok Fatah al-Sham yang terkait dengan al-Qaeda. Saluran Kurdi yang setia kepada ISIS menayangkan puluhan video orang Kurdi Iran yang mencapai Raqqa dan Mosul.

Sulit mendapatkan simpati

ISIS telah lama berusaha melancarkan serangan di dalam Iran, di mana 90 persen penduduknya adalah orang Syiah, dan proporsi orang Syiah di Teheran berjumlah 95 persen. Dengan demikian, sulit bagi ISIS untuk mendapatkan simpati atau potensi dalam merekrut anggota baru di Iran, yang juga terjadi di dunia Arab dan Muslim dengan mayoritas Sunni.

ISIS atau yang lainnya, merencanakan operasi teroris di Iran diharapkan terjadi. Ada kemarahan yang meningkat di kalangan Sunni dan dunia Arab terhadap Iran dan campur tangan di negara-negara Arab dan Timur Tengah untuk mencapai ambisinya, dan dukungannya terhadap rezim Bashar al-Assad yang bertanggung jawab atas sejumlah besar korban sipil, Dukungan untuk mantan Perdana Menteri Irak Nuri al-Maliki, militan Hizbullah Lebanon dan milisi Syiah di Irak.

Bahkan di tingkat kelompok non-politik dan non-agama, ada permusuhan yang cukup besar terhadap rezim Iran.

Di sisi lain, kelompok radikal Sunni ekstrimis ini, apakah ISIS, al-Qaeda atau lainnya, berusaha untuk menggulingkan rezim Arab sebelum menggulingkan rezim Iran. Oleh karena itu, rezim Iran berusaha untuk mendistorsi citra Arab Saudi untuk melindungi dirinya sendiri karena ia tahu bahwa nasionalisme Persia melawan Arab Saudi, dan permusuhan ini menyatukan para oposisi dan ulama religius Iran. Di sinilah faktor agama sektarian memudar.

Apa yang telah terjadi adalah kemunduran bagi pemerintah dan pejabat yang sampai sekarang merasa bangga bahwa Iran adalah tempat yang aman di Timur Tengah yang Terorisme. Apa yang telah terjadi mengguncang kepercayaan banyak orang Iran mengenai pasukan keamanan mereka karena mereka menemukan bahwa sistem keamanan misterius mereka dapat ditembus dan diterjemahkan.

Sangat terlibat dalam konflik Suriah

Iran telah terlibat secara mendalam dalam konflik Suriah. Ini telah memberi miliaran dolar ke rezim Assad, di mana jutaan orang telah mengungsi dan berubah menjadi pengungsi. Oleh karena itu tidak masuk akal bagi Iran untuk tetap kebal terhadap serangan balik Suriah, belum lagi bahwa hal itu telah mendukung terorisme di wilayah dan dunia.

Serangan ISIS tidak akan berpengaruh moderat terhadap kebijakan regional Iran. Tanggapan pertama di lapangan adalah gambar Jenderal Qassem Soleimani di perbatasan Irak-Suriah, dengan tentara bayaran dari brigade Fatimiyon Afghanistan.

Rezim tersebut cenderung menggunakan serangan teroris ini untuk melanjutkan dukungannya terhadap rezim Assad dan Mobilisasi Populer di Irak, dengan alasan bahwa lebih baik melawan ISIS di luar Iran daripada di dalam negara sendiri. Namun, ISIS mampu mengacaukan Iran.

Koran Itimad menerbitkan sebuah artikel di mana ia menganggap serangan tersebut sebagai ‘kesempatan emas’ untuk menunjukkan persatuan nasional dan memperingatkan upaya balas dendam ‘kekanak-kanakan’.

Surat kabar lain mengarahkan jari Michael D’Andrea, kepala baru Operasi Intelijen CIA. Masalahnya dalam kasus ini adalah orang yang menyiapkan racun itu akan menderita penyakit itu, dan rasa sakitnya mungkin telah sampai ke Iran.

Huda al-Husaini

sumber: aawsat.com

(aawsat/suaraislam)