Surat Terbuka Rakyat Jogja kepada Sri Sultan Hamengkubuwono

352

Berikut surat terbuka dari rakyat Jogja kepada Sri Sultan Hamengkubuwono X:

(surat kepada raja dari seorang rakyat)

Katur Ing Ngarsanipun Paduka Sri Sultan Hamengkubuwono X,

Kawula Dalem temtu mboten badhe anggrita awon kados-kados Panjenengan ndawuhi tiyang ingkang agegaman pedhang mlebet nggreja ngamuk natoni umat katolik lan Ramanipun. Ananging sabda dalem Panjenengan kados dene Sayidin Panatagama ingkang ngawisi bakti sosial ing nggreja Pringgolayan mawi nami pasamuwan suci, saged nggigah kekiyatan radikalisme wonten tlatah Ngayojakarta Hadiringrat kangge damel pepejah. Nyuwun kawigatosan kangge Kedadosan wonter nggreja Santa Lidwina wau enjing. Namung Sri Sultan ingkang saged menggak Ngayojakarta dados tlatah dleweran rah. Mugi kersaa paring pangandika dumateng para sentono mugi kapunthesa sedaya kemawon ingkang ngemu radikalisme, inggih punika mengsah bebuyutan kangge sinten kemawon ingkang tasih gadhah impen gesang mawi tata tentrem karta raharja wonten Tanah Jawi tuwin Indonesia sawegung.
Sang Ratu kawula sedaya, paringa sabda supados kita sedaya mboten sirna.

Sentono Dalem
Romo Ismartono, SJ

(terjemahan)

Ijinkan kami bersuara Paduka Sri Sultan Hamengkubuwono X

Saya tentu tidak ingin bersangka buruk bahwa Kanjeng Sultan seperti ‘mencetuskan’ dhawuh bagi si penebar teror gereja kemarin lusa. Dia mengamuk dengan rasa benci tak terarah, masuk ke gereja melukai para jemaat dan pastur yg tengah memimpin misa.

Tetapi, pernyataan Kanjeng Sultan sebagai pemimpin kami, yang tampaknya mengkritisi bakti sosial oleh kelompok gereja Pringgolayan beberapa waktu lalu sekiranya terasa mengkhawatirkan.
Bagi kami, seperti membangunkan benih radikalisme di tanah Ngayogjakarta untuk bebas menebar kebencian.

Kami mengharapkan perhatian dan sikap hati-hati seputar kejadian di gereja Santa Lidwina yg baru lalu tersebut.

Hanya Sri Sultan yang bisa mencegah tanah Jogja menjadi tempat yg berlumur darah.

Semoga Sri Sultan berkenan memberikan pernyataan bagi para sentono, bahwa sudah saatnya kita semua berdiri tegak menghadang hingga akar2nya radikalisme di Jogja.

Ini tertuju bagi siapa saja yang masih punya mimpi untuk hidup tentram, aman, damai, sejahtera di tanah Jawa ini; Di tanah Indonesia yg bersatu.

Kanjeng Sultan junjungan yang kami hormati, bicaralah. Agar kami semua tidak merasa kalah.

Sentono Dalem,
Romo Ismartono, SJ

[diterjemahkan oleh Nungky – pendukung Bhineka Tunggal Ika]

(suaraislam)